Blog sedang dalam perbaikan mohon maaf jika banyak kesalahan ------> Pemesanan Hubungi langsung Owner Kami
Demo image Demo image Demo image Demo image Demo image Demo image Demo image Demo image Demo image Demo image Demo image Demo image

9 Trik Singkat Memotret menggunakan Kamera saku

  • 11 Mei 2012
  • Armila ( Dins Photography )
  • Label: ,

  • Halo..~ Sobat DSP..

    Kali ini Saya akan memberikan  9 Trik Singkat Memotret menggunakan Kamera saku

    Memotret yang baik untuk menghasilkan foto yang apik ada tekniknya. yaitu yang akan saya jelaskan dalam 9 Trik Singkat Memotret menggunakan Kamera saku ini. Kamu tidak bisa sembarang menjepret. Dengan teknik yang tepat, kamera saku pun bisa menghasilkan gambar yang tak kalah apik di banding kamera professional. Betapa enaknya memotret dengan digital. Selain mudah di tenteng, pengoprasiannya pun jadi lebih gampang. Agar hasil jepretan makin indah, simaklah tips dan trik memotret dengan kamera mini tersebut.
    Berikut cara menggunakan 9 Trik Singkat Memotret menggunakan Kamera saku

    • Gunakan Flash
    Selain di gunakan sebagai penguat dan pengisi cahaya ( fill in ), lampu flash juga berfungsi membekukan gerakan. Saat memotret di luar ruangan, nyalakan flash untuk menerangi obyek foto yang membelakangi arah cahaya. Dengan cara ini, obyek utama tak menjadi gelap ( back light ). Demikian pula ketika memotret di ruang yang rada gelap, flash akan membekukan gerakan obyek.

    • Hindari Zoom Digital
    Untuk mendapatkan ketajaman dan kualitas foto yang apik, kamu harus membidik obyek foto dari jarak jauh dengan menggunakan zoom optik saja. Hindari penggunaan zoom digital agar gambar tetap mulus. Nah,, matikan saja setelan zoom digital di kamera kamu.

    • Manfaatkan Scene Mode
    Kamera digital sekarang sudah umum menyediakan mode otomatis untuk pemotretan Landscape, Potrait, serta Night Shot,biasanya pada kamera digital mode ini bisa kita dapatkan pada scroll kamera yang ditandai dengan simbol / icon. Mode - mode tersebut menyetel speed  dan diafragma secara otomatis sesuai kondisi pemotretan. Baca buku petunjuk penggunaan kamera untuk mengetahui fungsi setiap mode.

    • Menggeser Fokus
    Foto dengan fokus gambar di tengah sudah menjadi hal biasa, atau kalau tidak dibilang monoton. Cobalah memfokuskan gambar ke bagian lain. Caranya, komposisikan dulu agar obyek utama berada di tengah layar LCD. selanjutnya tombol rana dipencet setengah untuk mengunci fokus pada obyek utama. Sebelum melepaskan rana, geser sedikit posisi arah kameranya dan komposisikan ulang, misalnya gambar utama menjadi dipinggir. Jika sudah sreg atau pas, lepas tombol rana.

    • Gunakan Tripod
    Jika kecepatan rana lebih rendah dari yang di anjurkan ( biasanya di bawah 1/60 second ), LCD di kamera biasanya menampilkan gambar telapak tangan berkedip-kedip. Pada kondisi ini, gunakan tripod untuk menopang kamera agar tidak goyang. Atau jika darurat cobalah cari penopang yang ada contoh saja dengkul pun jadi untuk membantu menopang kamera, dengan cara anda dalam posisi jongkok lalu siku tangan di tempatkan di dengkul.

    • Foto Clouse Up
    Saat memotret wajah, usahakan foto clouse up. Aktifkan continuous shot atau pemotretan beruntun untuk menghindari goyangan kamera saat menekan rana. Untuk membantu pencahayaan, aktifkan lampu flash pada setelan slow. Dan fungsi ini bisa juga di gunakan pada pemotretan still life.

    • Jepret Dulu, Hapus Kemudian
    Demi menghemat daya baterai, sebaiknya kurangi intensitas meninjau ulang gambar lewat LCD. Jika ingin menghapus beberapa gambar, Lakukanlah setelah seluruh sesi pemotretan usai. Atau, buanglah foto jika isi kartu memori sudah mentok. Cara ini lebih mengirit baterai ketimbang mengecek foto tiap kali jepret.

    • Coba Sudut Ekstrem

    Layar LCD di kamera saku memudahkan membidik obyek dari berbagai sudut. Untuk mendapatkan hasil yang maksimal, cobalah menjepret sasaran foto dari beragam angle. Tampak atas, Tampak bawah, Samping, Pokoknyasemua dijajal sob. Dari beragam sudut pengambilan gambar itu, kesan yang di munculkan oleh foto bisa lebih bervariasi.

    • Memanfaatkan White Balance

    White balance ( WB ) tak cuma dipakai untuk menetralkan warna pada foto. Namun, dalam kasus tertentu, white balance justru bisa memberikan efek dramatis. Fungsinya mirip dengan penggunaan filter pada kamera SLR. Setelan Tungsten pada WB bisa dipakai untuk "mendinginkan" warna pada foto. Sedangkan Cloudy dan Fluorescent cenderung "menghangatkan" warna.

    Nah.... sob sudah cukup kayaknya... Penjelasan 9 Trik Singkat Memotret menggunakan Kamera saku
    Silahkan jika ingin membuktikannya...

    • Jika anda suka dengan artikel ini silahkan anda menyalinnya tetapi jangan lupa mencantumkan link sumber.
    • Artikel DSP

    2 komentar:

    Anonim mengatakan...

    terimakasih banyak ilmunya, sering2 ngepost trik2 motret pake kamera saku ya :D

    shofiyah fns mengatakan...

    bermafaat. makasih ya!^_^

    Posting Komentar

    Tolong bagi para sahabat harap baca dulu sebelum berkomentar :

    Blog ini tidak menggunakan verifikasi apapun, silahkan tinggalkan komentar yang sopan, tidak menjadi spamer.

    - jangan sertakan link pada komentar
    - jika ada link yang rusak / broken link di blog ini tolong beritahu saya pada komentar
    - jika artikel blog ini bermanfaat silahkan menyebarluaskan-nya dengan tekan button share
    ( google+ , facebook, digg, twitter dll ) salam hangat...
    Owner dsp : [Didin Supriatna (urang sunda+jawa)]

    Copyright (c) 2010 dins photography. Created by dsp